Irradiasi Bahan Pangan dan Makanan

Iradiasi bahan pangan dan makanan adalah salah satu teknologi pemrosesan pangan yang bertujuan untuk membunuh kontaminan biologis berupa bakteri pathogen, virus, jamur, dan serangga yang dapat merusak bahan pangan tersebut dan membahayakan konsumen dengan cara mengionisasi  bahan pangan tersebut dengan menggunakan sinar  tertentu. Selain dapat membunuh berbagai kontaminan biologis yang dapat merusak pangan dan membahayakan konsumen,  iradiasi dapat mencegah penuaan bahan pangan yang disebabkan karena factor internal pangan tersebut, misalnya pertunasan, sehingga berfungsi sebagai pengawet, serta dapat membuat bahan pangan tetap segar karena proses iradiasi sendiri merupakan proses pada temperature ambient.

Pada dasarnya, proses iradiasi hampir sama dengan proses pasteurisasi atau sterilisasi pada susu, yaitu memberikan energy dengan intensitas cukup tinggi untuk membunuh berbagai kontaminan biologis yang merugikan. Sumber sinar yang digunakan untuk meradiasi bahan pangan adalah sinar yang dapat mengionisasi objek yang diradiasi, biasanya terdiri dari sinar Gamma, berkas electron, dan sinar-X.

Sinar gamma dihasilkan oleh isotop radioaktif seperti  Cobalt-60 atau Cesium-137. Cobalt-60 adalah sumber yang paling banyak digunakan dalam menghasilkan radiasi sinar gamma. Berkas sinar electron dihasilkan dari akselerator linear yang disuplai tenaga listrik.

Prinsip kerja iradiasi dengan berkas sinar electron pada dasarnya, akselerator sebagai pembangkit berkas sinar electron berfungsi seperti tube televisi. Electron tersebar dan memukul layar phosphorescent dengan energy yang cukup rendah. Electron terkonsentrasi dan kecepatannnya dipercepat menjadi 99% kecepatan cahaya. Berkas sinar tersebut menembus objek yang berupa bahan pangan. Reaksi yang sangat cepat pada permukaan molekul akan menyebabkan bakteri yang menempel rusak seketika. Sayangnya, karena menggunakan energy listrik, iradiasi dengan menggunakan sinar gamma lebih disukai. Pengaturan dosis iradiasi terhadap berbagai bahan pangan dilakukan dengan mengatur kecepatan konveyor yang membawa bahan pangan ke kamar iradiasi.

Dalam irradiasi bahan pangan. Dosis yang diberikan berbeda untuk setiap jenis makanan. Dosis dalam hal ini bukanlah sesuatu yang ditambahkan ke dalam zat pangan melainkan jumlah radiasi yang diserap bahan pangan selama kontak dengan sinar iradiasi dan selang waktu proses iradiasi.

Dalam proses produksi iradiasi sinar gamma, tidak seperti iradiasi berkas sinar electron yang menggunakan listrik, cobalt-60 diproduksi secara offsite dalam reactor nuklir dan ditransportasikan dengan menggunakan container khusus ke area proses iradiasi. Co-60 merupakan logam radioaktif padat yang dibawa dalam ontainer stainless steel yang dilas dan terbungkus rapi yang disebut sealed source. Sealed source  tersebut mengandung Co-60 tapi memungkinkan foton (radiasi) yang dapat melewati bungkus dan mencapai bahan pangan atau makanan jadi yang akan diiradiasi. Karena Co-60 tidak memiliki massa, foton akan menembus lebih dari 60 cm dari produk teriradiasi pada kedua sisi. Irradiator gamma bekerja dalam sebuah ruangan radiasi yang memiliki pelindung berupa baja padat. Co-60 secara berkesinambungan mengemisikan radiasi dan tak dapat dihentikan sampai bahan habis. Untuk mengamankan para operator

Intensitas sinar iradiasi ini dinyatakan dengan satuan Gray (Gy) yang berarti dosis sinar ynag diserap yang setara dengan 1 joule per kilogram material terserap. Peraturan FDA (Food and Drug Association) menyatakan bahwa 1 kilogray (kGy) setara dengan 1000 Gy , serta mengkategorikan irradiasi ke dalam 3 kelompok yaitu kelompok dengan dosis iradiasi  di bawah 1 kGy dengan tujuan untuk mengontrol serangga dalam bahan pangan, menghambat pertunasan dalam kentang, mengontrol Trichinae dalam daging babi, dan menghambat penuaan buah dan sayuran.  Kelompok dengan dosis iradiasi menengah yaitu antara 1-10 kGy dan digunakan untuk mengontrol bakteri pathogen dalam daging, unggas, dan ikan serta mencegah berjamurnya strawberi dan buah-buahan yang lainnya. Kelompok dengan dosis iradiasi tinggi yaitu di atas 10 kGy yang dapat digunakan untuk membunuh mikroorganisme dan serangga dalam bahan pangan dan juga untuk sterilisasi bahan pangan dan makanan.

Hal yang perlu diperhatikan adalah, bahwa produk bahan pangan atau makanan jadi diiradiasi setelah proses pengemasan, sehingga akan meminimalisasi rekontaminasi. Walaupun berbeda prinsip kerja, iradiasi dapat disebut juga dengan pasteurisasi dingin karena dilakukan pada temperature ambient.

  1. nina Widiawati

    Ada beberapa pertanyaan, mohon penerangannya :)
    Ada beberapa pertanyaan mengenai Irradiasi pangan,
    1. bagaimana meratakan dosis yang diterima oleh target? adakah instrumen yang digunakan?bagaimana cara kerjanya?
    2. Bagaimana rancangan instrumentasi yang digunakan untuk mengatur dosis radiasi yang akan diterima target?
    3. Apa yang dilakukan pada sumber radiasi (gamma) jika sedang tidak digunakan,agar tidak membahayakan?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 94 other followers

%d bloggers like this: