Galau Akut Seakut-Akutnya


Okay, i don’t have any other way to avoid my feelings now. Anxiety, hopeful, worry, aaahh… even my self cannot describe those.

danbo__s_graduation_day_by_bry5-d3c70sq

Jadi begini, si saya teh sedang menunggu LOA. Apakah itu LOA. LOA adalah Letter of Admission atau Letter of Acceptance. Sebuah bukti tertulis bagi orang-orang yang sedang melamar masuk ke program degree suatu universitas yang menyatakan bahwa mereka berhasil dalam proses seleksi penerimaan mahasiswa baru di universitas tersebut.

Si awak kenapa menggalau LOA? pertama, karena LOA ini adalah tahap utama paling akhir yang harus dilewati dalam proses aplikasi beasiswa sangat terkenal bernama beasiswa Fulbright. Kedua, karena proses menunggu ini sudah berlangsung cukup lama, sekitar 4 sd 5 bulan hingga sekarang. cuma bisa berdoa sebenarnya, tapi terkadang galaunya bisa mengarah ke aktifitas yang lain..Ketiga adalah karena dalam masa menunggu ini saya sudah ngorbanin kesempatan interview ADS (beasiswa yang pertama kali saya coba tahun 2011 dahulu), juga ngorbanin kesempatan-kesempatan training di luar karena alasannya adalah “iin mau sekolah”. Sebutlah  kesempatan training energy efficiency ke Copenhagen, dan Belanda.. oh welll okayyyy….. iin emang mau sekolah kok, insyaallah (tapi doain yak. hehehhe). Keempat adalah karena saat ini sudah banyak banget kandidat yang minimal sudah punya kabar tentang admisi mereka. ada yang kena shortfall, ada yang malah dapat double beasiswa lainnya, ada yang ga keterima. Oh Well… saya pengen banget dapat kabar, tapi tidak untuk kabar buruk alias rejection… Allah pleaaaseeeee…Kelima adalah karena ada banyak hal yang menggantung akibat proses ini, hahhaha… for this, i wont tell.

Iin tahu banget, dan udah mencamkan berkali kali bahwa si saya udah 27 tahun hidup di muka bumi, dan ga pernah Allah sekali pun memberikan takdir yang salah. Buktinya? SMUNSA, SPACSA, ITB Teknik Kimia, BPPT, PTL, jdi anak bimbingan Pak Tatang dan Pak Yazid, ngulang kompro, peristiwa patahnya syringe GC lab lantai 4, dan lain sebagainya… terlalu banyak untuk disebutkan.

Jadi, sebenarnya memang ga ada keraguan lagi buat si saya untuk berserah diri sepenuhnya sama takdir yang Allah pilihkan. sekolah ke US buat ngambil master, dan jadi fulbrighter memang sebenarnya tidak masuk list 101 impian yang iin tuliskan ketika kuliah dulu, tapiiiiiiii… setelah menjalani prosesnya, lama-lama jatuh hati juga sama pesona sistem pendidikan dan fasilitas yang dimiliki US buat bisa menghasilkan researcher dan leader bertebaran di muka bumi. Oh well, US memang negara liberalis, dan sudah cukup berita yang bilang begitu banyak tentang bagaimana US memperlakukan umat muslim. Awalnya si saya juga agak gentar buat masuk ke dalam ranah ini, wong US ga pernah masuk list juga, beda banget ma Netherland, Japan, and Germany, yang memang sudah jadi impian sejak kuliah…

Soal kualitas grantee? jangan tanya deh, udah cukup banyak artikel yang bahas bedanya grantee fulbright sama grantee beasiswa yang lainnya. maksudnya jangan tanya di sini adalah jangan tanya saya karena saya gabisa jelasin secara komprehensif wong biasanya juga subjektif orang liatnya. Tapi kita bisa liat lah, sekitar kita, kualitas grantee fulbright atau lulusan2 US kayak gmana sepak terjangnya… hehehehhe… Ups tapi kalo ada yang mau bilang “itu kan bergantung sama orangny” saya pun sepakat ma teori ini. Lingkungan bagus sekalipun bila ga bisa dioptimalkan ya ga akan jadi apa2…. Betul kan?

Okay… lanjut. si awak ini sampe deaktivasi FB karena takut terlalu banyak berkeluh kesah tentang kegalauan yang dihadapinya. Selain itu memang lagi ogah aja baca2 pendapat dan status tentang Pemilu. Well, lagipula, si awak ini juga ga akan nyoblos di 9 April nanti kok. hehehehe… bukan alasan golput yaaa… si saya ada tugas ke Bangladesh dari tanggal 8 April.. nah tuh dikasih kesempatan ke LN?? hehehhe iya sih, tapi tetep ngarep Europe sebenarnya maaaah hahahha… maruk sih emang. Btw, si saya ogah baca status2 orang tentang pemilu teh bukan karena ga peduli banget sama Pemilu dan pemenangan pemilu. Really!!! Meskipun mungkin si saya ini ga semilitan dulu kalo soal tarbiyah, tapi si saya masih lah memandang pemenangan pemilu ini menjadi satu hal yang sangat penting. Tapi kenapa atuh?

Apa yang saya baca adalah sumber konsumsi otak saya. Tidak jarang, materi2 yang saya baca dengan mudah membentuk opini di dalam kepala saya. Tahu sih harus ada filter. toh selama ini juga masang filter kok, hanya saja, kok makin ke sini perdebatan dunia medsos makin ga bisa saya ikutin ya… terlalu negatif energinya bagi si awak. Misalnya gini, honestly si saya gasuka ada yang jelek2in sosok2 lawan politik. Oh well, kemudian ini ditentang sama kabid saya karena hal ini diperlukan untuk mengimbangi opini yang ada di masyarakat tentang sosok2 di lawan politik tersebut. Oke, saya coba mengerti dan melihat dari sudut pandang lain, meskipun saya masih berpendapat secara kuat untuk tetep ngikut gimana cara Rasulullah menghadapi lawan2 politiknya dahulu.. santun…. and i am proud of that. Why dont we just memunculkan opini dari prestasi2 yang bisa kita capai sendiri… buktikan ketulusan itu,,, Allah MAHA PENOLONG…. saya ga judge temen2 pejuang lainnya ga tulus. tapi, somehow, asa kurang ahsan aja kerasanya… that’s all. Trus opini2 dari media juga beneran pilih kasih emang. cape hate bacanya,, sebel iya.. tapi gabisa ngapa2in cuma bisa mendengus kesel. Wajar juga sih kemudian dilawan sama temen2 dengan kadar yang mungkin agak2 mirip, hhehe… well keliatan banget sebenarnya partai politikm yang satu ini diam2 memang ditakuti parpol2 lainnya…Terus terus, soal pencalonan seorang gubernur. giliran sosok x, beritanya waduh.. okay dari apa yang saya baca memang ada benernya yang saya rasakan, tapiiii… asa ngeganjel uy sama the way they throw it to the public. udah gitu ternyata dari kitanya sendiri sang gubernur juga nyalonin… dan kabar2nya mungkin saja terbuka kemungkinan akan berkoalisi dengan gubernur X tadi. Nah lhoooo…. capek ah bicarain politik…

Balik lagi ke LOA. (galau lagi deeeh).

Si saya teh apply ke 4 univ. Salah satunya adalah universitas tempat Pak Deputi sekolah S3 dahulu. dan beliau juga jadi US Education Ambassador… secara Aminef ultah aja diadakannya di gedung BPPT hehehehe… nah dua orang kandidat yang saya tahu dari grup WA dan FB, sudah nerima kabar, satu diterima dengan shortfall dikit, satunya lagi totally get rejected.. Nah GUEEEE???? PIyeeeeee?? heheheheheh… makin galau aja kaaaan. iin nyadar makin lama iin nunggu makin mohon2 sama Allah. makin jadi sholehah lah yaaa… buat iin konsep perbaikan diri karena ada sesuatu yang diinginkan iin anggap sah2 saja, terutama kalo finished line dari yang diinginkan tsb juga ada kaitannya sama pertambahan keimanan kita. Maksudnya begini, kita pengen A, trus mohon2 sama Allah, nambahin ibadah2 sunnah, ngebaikin orang.. trus dibilang sama orang “ihh… jadi baik karena ada maunya”. Well this statement is true… beneran ada maunya emang, tapi kan drives nya jadi ke arah positif, iya ngga? gapapa kaaan. terus aja ada maunya biar improvement nya jalan terus, ga berhenti di titik kalo kemauan tersebut beneran dikabulkan sama Allah. jadinya continuous improvement.. For me it is totally OKAY…

Nah, yang bikin tambah galau adalah semangat dari sang Pak Deputy dalam membantu si saya. saya suka malu kalo ditanya gimana udah ada keputusan? (terkadang sempet nyesel kenapa dulu bilang bilang si saya jadi principal candidate, but well, as i said before, ga ada yang salah ketika Allah menakdirkan semua orang tahu hehehhe). Si Bapak yang S3 nya di TAMU, jadinya beberapa kali minta saya ngirimin file aplikasi si saya ketika dulu apply beasiswanya. dan hari ini sodara sodara, beliau ngrim aplikasi si saya ke profnya dulu sama stafnya di MSU. Saat nerima email forward beliau, hati saya teh sempet gaduh.. masyaallah kalo si awak ini di-reject, gmana yaaa.. halah padahal mah semuanya juga udah digariskan… TINGGAL BERDOA AJA IIN, KARENA DOA BISA MENGUBAH TAKDIR…

ya begitulah sodara2, curhatan galau saya yang panjang ini… panjang beut. ditulis di sela2 aplikasi onlen DA ke MSU, sama tulisan kelapa sawit yang harus beres malam ini juga.

Intinya aslinya, si awak ini sudah mengerti dengan baik konsepnya,,, cuma pada realisasinya,,, galau is galau and it is inevitable…

hope_danbo_by_rafaelll90-d4fxe5v

moga dengan nulis, kegalauannya sedikit bisa dikurangi….

 

Trus kalo ada yang nanya.. lah elu iin galau belum nikah juga ga??

maka jawabannya hmmmmmm… galau juga sih, but for now, porsi terbesar galaunya buat LOA hehehehe….

 

Ya Allah yaaa… yaaa… please……

 

 

 

 

 

Advertisements

About iinparlina

Seorang Insan manusia yang diciptakan Allah dengan segala kekurangan dan kelebihannya, yang mencoba menjadi seorang yang dicintaiNya, dan salah satu cara yang dilakukannya adalah dengan menulis, membagi sedikit sekali ilmu yang dimilikinya. Meskipun sedikit, dia berharap dari yang sedikit itu, ilmu itu bisa bermanfaat untuk orang lain sebagaimana dia pun membutuhkan Ilmu untuk membuatnya bisa menjejakan kakinya di surga.

Posted on March 20, 2014, in my soul and tagged , , , , , , , , , . Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: