Laporan singkat studi banding teknologi ke Malaysia Palm Oil Board (MPOB)


Setelah melakukan kunjungan lapangan dan diskusi terkait dengan stakeholder mengenai perkembangan dan pengembangan teknologi konversi limbah biomassa batang kelapa sawit dan berbagai jenis limbah biomassa yang dihasilkan dari perkebunan dan industry kelapa sawit, diperlukan suatu studi banding komprehensif dengan lembaga yang muncul dalam diskusi tersebut yang selama ini dijadikan referensi tidak hanya dalam teknologi melainkan juga dari segi kelembagaan dalam perkelapasawitan di Indonesia. Lembaga tersebut adalah MPOB atau Malaysia Palm Oil Board atau Lembaga Sawit Malaysia.

MPOB adalah lembaga resmi pemerintah di bawah kementerian Perusahaan Perladangan dan Komoditi Malaysia yang memiliki kewenangan penuh mengenai perkelapasawitan secara kebijakan maupun teknologi. Lembaga ini memiliki beberapa divisi teknologi, salah satunya adalah divisi teknologi biomassa yang memiliki tugas untuk mengkaji teknologi konversi biomassa kelapa sawit menjadi produk-produk unggulan yang tidak hanya diharapkan dapat mengurangi beban lingkungan akibat limbah melainkan juga meningkatkan keuntungan ekonomi yang bisa diperoleh dari implementasi teknologi pada produk limbah tersebut. Hal ini bisa meningkatkan motivasi perusahaan untuk pengelolaan limbah yang berbasis keuntungan.

Pada dasarnya MPOB telah memiliki berbagai teknologi konversi limbah yang kini statusnya sudah banyak yang masuk ke dalam proses komersialisasi, misalnya produk medium Density Fireboard (MDF), kayu lapis, kayu kelapa sawit, komposit, dan lain sebagainya. Sebagai lembaga penelitian yang dianggap sangat maju, MPOB memang memiliki banyak kelebihan yang pembelajarannya dapat digunakan untuk meningkatkan daya saing perkelapasawitan Indonesia khususnya di bidang konversi limbah biomassa. 

About iinparlina

Seorang Insan manusia yang diciptakan Allah dengan segala kekurangan dan kelebihannya, yang mencoba menjadi seorang yang dicintaiNya, dan salah satu cara yang dilakukannya adalah dengan menulis, membagi sedikit sekali ilmu yang dimilikinya. Meskipun sedikit, dia berharap dari yang sedikit itu, ilmu itu bisa bermanfaat untuk orang lain sebagaimana dia pun membutuhkan Ilmu untuk membuatnya bisa menjejakan kakinya di surga.

Posted on June 1, 2014, in Uncategorized and tagged , , , , . Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: