Setelah Pulang dari Ameriki ^_^


Si saya belum selesai (tepatnya belum mulai lagi) nulis tentang perjalanan saya di US dengan segala tetek bengeknya di blog ini, tapi kemudian yang si saya tulis ini adalah ketika saya udah balik ke Indo lagi. Hehehe.. Tapi tak mengapa I would like to share some insights I got after si saya berwaswiswus di negeri Barrack Obama.

Si saya pulang ke Indonesia 4 hari setelah wisuda yang diadakan pada tanggal 7 Mei 2016. Because of that, I have to answer the same questions over and over again: “kenapa pulangnya cepet amat? Ga jalan-jalan dulu?”. Jawaban yang biasa saya kasih ke all of those people (my international friends and of course my Indonesian friends) adalah senyum manis dan sepotong kata “My Mom misses sooo much that I cannot bear having longer time here in the US”. Well it is true. I was not lying, you can ask my mom as a prove. But well.. there are sooooome other reasons that I had. Salah satunya adalah, I don’t feel like traveling around alone by myself. Kejadian Mba Herma cukup menjadi trauma tersendiri meskipun nyadar bahwa  yang namanya kematian mah sudah menjadi takdir tercatat di Lauhul Mahfud. But still you know, kalo bs ga sendiri ya alhamdulillah.. masalahnya saat itu dari Pullman kayanya susah nyari temen travelling ahahhaa.. but it’s alright. I don’t mind at all not spending money or time in the US longer. Ga nyesel sama sekali, since US is not really my fav. Ya kalo ada kesempatan sih alhamdulillah, tapi kalo g ada ya mogmana lagi. Nanti aja balik lagi kalo udah ada temen. Wkkwkwkw….

Dan di sini si saya g akan ngebahas perkiraan apa yang temen2 saya punya karena si saya masuk kategori “buru-buru banget pulang”.
Cuma satu pikiran yang saya punya saat itu, jika saya meninggalkan tempat ini karena mencari ridho Allah, saya yakin saya akan mendapatkan apa yang saya cari itu 🙂

Dan begitulah, setelah 28 jam perjalanan,nyampe di Indonesia tengah malam disambut Ummi ma handai taulan yang datang menjemput ^_^. Pelukan dramatis ala-ala movie pun terjadi hehhee… maklum atuh 2 tahun ga ketemu pasti kangen.

Satu kata yang kerasa ketika menghirup udara di bandara Soeta adalah “pengap” since Indonesian humidity level beneran jauuuuuh lebih tinggi daripada di Pullman. Setelah itu harus terbiasa ngirup udara yang level polusinya jauuuuuuuuh dari Pullman…. Hikks.. alhamdulillah ga sakit.

Satu halyang paling menyebalkan yang langsung kerasa ketika nyampe di Indonesia adalah internet.. jika di US, meni suka-suka donlot lecture nya Ustadz Ismail Mufti Menk, NAK, dan video2 keren lainnya. But di sini, duuuuh tersiksa banget sama yang namanya paket data dan sinyal. Dan gara2 ini juga gabisa ikutan Bayyinah Program selama bulan puasa hiks.

Guess what? Level aktifitas saya yang super sibuk di Pullman beneran langsung drop di level 0 ketika di Indonesia, membuat si saya berada pada level bosen yang teramat sangat. But alhamdulillah bisa jalan2 ke kebun dan tempat2 tranquil yang oke buat dapet oksigen banyak. Dapat dimengerti karena H-1 saya balik pun si saya masih ngelab, dan kegiatan ngelab berhenti total sesampainya si saya di rumah. membuat si saya kuangeeen banget balik ke Pullman. Ahahhaha… well.. I cannot disregard that wanna come back feeling sometimea..apalagi ketika pas maen ke BPPT serpong, yang ditawarin ke iin adalah kerjaan ngukur emisi NOX di Freeport.uhmm.. I don’t have any solid background for that matter..

Itu yang negatif2nya wkkwkw… yang positif tentu buanyaaak.. alhamdulillah . Dan tentu saja, precious time sama keluarga yang ga akan bisa dituker sama apapun di muka bumi. Di masa inilah si saya menargetkan untuk memenuhi peran kekeluargaan saya secara maksimal, jadi kakak dan anak yang baik, jadi bibi yang keren, jadi anggota masyarakat yang bisa diandalkan. Di sini juga saya ngerasain how a family can play significant roles in social life (insyaallah akan nulis tentang ini juga). Keterlibatan si saya di pengajian mushola yang dikembangkan Uwa juga memberikan gambaran on how si saya bisa ngasih kontribusi d lingkungan masyarakat ^_^.

Menjelang Ramadhan, si saya mikir bahwa since I was in undergrad school, I didn’t think that I really have proper time spending Ramadhan with my family. Kan biasanya kuliah, trus pulang pas deket2 lebaran. Kalo pas di asrama, kebanyakan baru pulang pas hari lebarannya. Dan kini si saya punya waktu full Ramadhan sama keluarga.. tapi kalo dipikir lagi memang harusnya kayak gitu since next ramadhan, ntah posisi saya akan di mana saya juga belum tahu (hope it will be in the best place with the best people I have ever had.. aaammmiiin.. btw tau maksudnya kah? Hihihi)

Well, masa-masa liburan sebelum turun perang lagi ini si saya manfaatkan untuk conduct a really serious observation of some particular matters that have been in mind since I was in Pullman. Serius amat yak? Jadi intinya si saya melakukan observasi secara serius (yang mungkin tidak saya lakukan sebelumnya) tentang how a family works. Kenapa belum pernah serius sebelumnya? Karena mungkin sebelumnya observasi berjalan secara natural. I am an observant person,but not really having a really serious observation yang beneran saya bandingin sama teori2 yang saya baca dari buku2 atau dapat dari internet. Trus kenapa sekarang melakukan that serious observation? Do you really need to ask? Ahahah.. atuh udah saatnya saya serious mempersiapkan apa2 yang saya perlu persiapkan.

This really serious observation ini pas banget sama ujian yang Allah kasih ke keluarga melalui sakitnya paman si saya. Bagaiman keluarga menaggapi setiap persoalan yang terjadi pada periode tersebut, hubungan paman ma bibi, hubungan Ummi ma Paman, euma sama paman, dan kami para keponakan. Subhanallah pisan hikmahnya (hope there will be another writing about this). Hal yang besar lainnya terkait this serious observation adalah tentang bagaimana mengurus bayi sejak dari mulai lahir, menit ke 0. Takdir Allah, adik si saya melahirkan tanggal 9 Juni 2016, dan si saya adalah baby sitter utama yang mendapatkan pengalaman bagaimana ganti popok, gantiin baju, ngabedong, bangun setiap malam buat nganterin si dede ke tangan Ibunya, since Ibunya kan masih dalam proses pemulihan juga dari aktifitas melahirkan. Pengalaman luar biasa ini yang bikin hati makin nyess mengenai how mother’s love works. Dan mampukah si saya mengemban amanah itu nanti? Amanah yang berat, tapi tetep we pengen, Semoga Allah memberikan takdir itu ^__^

Dan si serious observation ini g akan berakhir meskipun si saya udah harus siap-siap lagi turun gunung ke serpong..

Another significant activity that I had is silaturahm. Seruuu crita2 sama temen ma adik2 kelas yang udah lama ga ketemu. Seru ngeliat antara ada dan tidak ada perubahan dari dalam diri mereka. seru karena dapet cerita2 unik, tentang pernikahan dini (bukan yang kaya di tv) tapi beneran dini, namanya Nisfatin Mahardini panggilan dini, atau juga cerita dari the gagan yang bikin mupeng banget jadi dosen. Ketemu neng Isye yang takdir Allah bisa ketemu di salman. Juga yang mungkin paling berkesan adalah cerita si saya dapet buku yang saya post di Instagram 2 kali wkkwkwkw… Juga cerita bisa berkunjung ke kembaran masjid salman ITB, yang ternyata sudah lama berada di sana (si saya kurang gaul). Namanya masjid Bahrul Ulum.

Begitulah sekelumit cerita mengenai  2 bulan terakhir saya di Indonesia. Pengen banget traveling agak jauh, missal jogja, ma Gili Terawangan, tapi terkendala companion again wkwkkwkw…
Mudah2an meskipun iseng tetep diharapkan bisa menghasilkan kebaikan bagi orang2 yang membacanya… see you in the next posting yaaaa

Advertisements

About iinparlina

Seorang Insan manusia yang diciptakan Allah dengan segala kekurangan dan kelebihannya, yang mencoba menjadi seorang yang dicintaiNya, dan salah satu cara yang dilakukannya adalah dengan menulis, membagi sedikit sekali ilmu yang dimilikinya. Meskipun sedikit, dia berharap dari yang sedikit itu, ilmu itu bisa bermanfaat untuk orang lain sebagaimana dia pun membutuhkan Ilmu untuk membuatnya bisa menjejakan kakinya di surga.

Posted on July 18, 2016, in Uncategorized and tagged , , , , , . Bookmark the permalink. 2 Comments.

  1. Wah tiba-tiba ceritanya udah di Indonesia aja Iin, welcome.. 🙂

    Perlu penyesuaian diri lagi ya. Semoga dimudahkan. Dan untuk pekerjaannya, semoga menyenangkan. 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: