Apa yang kurasakan setiap kali mengasuh Alula


Satu hal yang selalu kunantikan setiap hari Jumat biasanya adalah kepulangan ke rumah yang berarti temu kangen sama Ummi, Aa, Iis, dan semua keponakan iin.. dan tentu saja boneka cantik yang super duper cute, neng Alula. Ada banyak hal yang si saya rasakan ketika berkesempatan mengasuh si dede. Mengamati tumbuh kembangnya yang semakin membuatnya tambah menggemaskan, mulai dari cuma ekspresi wajah, sampe sekarang udah mulai ngeluarin bunyi2 cute.

Kalo Alula sedang lapar (pengen mimi), gerakan mulut dan tatapannya berubah mengiba.. “lapar uwa lapaar”. gerakan bibirnya seolah seperti berkata demikian dan si saya ntah sepertinya mengerti. Kayak kemarin tanggal 3 Sept, pas Maminya Alula sudah mulai kerja, dan akhirnya tim pengasuh yang terdiri atas si saya, Teh ‘ia, ma Ummi lah yang kemudian bertugas mengasuh Alula, kadang bergantian, kadang bareng2 keroyokan. Pas lapar, kayak ada diskusi “dede kangen mbu ya de” trus Alula nya ngerespon kayak mengiyakan dari matanya yang berbinar.. “dede lapaer yaa… bentar ya susunya lagi diangetin dulu”.. saat itu udah kayak ada komunikasi yang terjalin via mata yang seolah si saya ngerti apa yang Alula bilang dan Alula ngerti apa yang saya bilang.

Ngasuh Alula yang sekarang paling sering cuma sepekan sekali tetep membuat saya antusias. kayak ada hormon oksitosin yang ngalir lancar setiap kali mangku si dede. Mungkin hormon2 cinta ini lah yang berperan yang membuat si saya begitu bahagia. dan biasanya drama pengasuhan ini akan diakhiri ucapan si Adek yang bilang “hayo teh makanya geura bikin jadi bisa punya sendiri”

Well, banyak banget pembelajaran yang iin dapat dari gaya iis ngasuh Alula, atau gimana sikap nenek dan kakeknya sama Alula, gmana peran si bapak, dan gmana ketika Iis memang terpaksa harus bekerja.

Semoga we, pembelajaran yang saya dapet ini bisa dipraktekan suatu hari nanti sama bayi sendiri.. tanpa mengurangi rasa sayang saya sama si dede cantik tapinya ^__^

 

 

Advertisements

About iinparlina

Seorang Insan manusia yang diciptakan Allah dengan segala kekurangan dan kelebihannya, yang mencoba menjadi seorang yang dicintaiNya, dan salah satu cara yang dilakukannya adalah dengan menulis, membagi sedikit sekali ilmu yang dimilikinya. Meskipun sedikit, dia berharap dari yang sedikit itu, ilmu itu bisa bermanfaat untuk orang lain sebagaimana dia pun membutuhkan Ilmu untuk membuatnya bisa menjejakan kakinya di surga.

Posted on September 6, 2016, in Uncategorized. Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: