Evaluasi setahun kembali bekerja


Ga kerasa 1 tahun sudah si saya kembali ke bumi BPPT mencoba mengaktualisasikan diri dengan kapasitas yang dimiliki dan dibina selama tahun2 sebelumnya dan terutama pembentukan pengetahuan dan skill sebagai seorang researcher yang didapat di tanah Obama. Ada banyak hal yang terjadi tentu. Suka duka, kesibukan dan waktu luang.. plus menyandang status baru sebagai seorang istri dan calon ibu yang tentunya memiliki pengaruh yang teramat sangat berbeda jika dibandingkan dengan periode tahun 2011-2014 di mana saya mulai melebarkan sayap dulu.

Hal yang paling utama yang saya soroti dari apa yang terjadi selama 1 tahun ini adalah bahwa jujur memang semangat saya bekerja tidak sebesar ketika sebelum saya berangkat ke US. Harusnya kan kebalik ya? Pulang dr US harusnya boosting semangat lebih besar lagi untuk bisa berkiprah lebih besar kepada negara. Kenyataannya ternyata tidak. Reverse culture shock yang cukup menghentak alam sadar dengan bentuk segala ketidakidealan di dunia bernama “kepemerintahan”. Well..  mau gamau saya juga termasuk ke dalam bagian pemerintah bukan… dan ketidakidealan itu bikin kepala puyeng pisan. Hal kedua adalah adanya ketidaksesuaian bidang yang saya dalami selama ini dengan tugas yang diberikan sekarang. Kalo tidak sesuainya sedikit mah ya gapapa.. tapi karena terlalu jauh jadi ada efek males untuk catching up materi2 yang emang saya ga punya solid background di sana. Plus kerjaan ke-PTL-an yang memang tidak membutuhkan banyak proses pengurasan otak tapi cukup membosankan hehehe… well saya tidak bermaksud mengeluhkan kondisi saya saat ini. Tapi perbedaan iin dulu dan iin sekarang memang beneran signifikan. Ini mungkin juga akibat manajemen si saya yang harus ditingkatkan kualitasnya. Tapi emang jujur passion nya juga mulai melemah nih.. harus ditingkatkan lagi.. apalagi passion ke-biogas-an di PTL juga seperti seolah dipudarkan perlahan secara struktural.. karena si saya juga ga lagi di grup biogas bu menik.

Untuk masalah biogas di kantor memang simalakama sih.. si saya juga gatau apakah saya sanggup mengikuti pace nya si Ibu yang memang terkenal wah sejak dulunya. La dulu sampe bisa gadang sampe jam 3 pagi d rumah atau jam 12 malam di kantor ya sebagian besar kerjaan dari beliau. Dan well itu yang ngeentuk saya sih saya nyadar… tapi emang dari awal menginjakan kaki di sini lagi seolah si saya juga udah beneran dihalangi ke sana,,, dan emang saat itu si saya nya juga masih ragu apakah bisa mengikuti grup tsb. Jadi kaya kebuka kesempatan gt.. ujung2nya sempet post power syndrome.. (pernah ditulis di blog juga).

Selain itu.. penyadaran diri terhadap amanah sejati saya sebagai seorang wanita yaitu menjadi istri dan ibu saya kira juga turut ambil peran hehehe.. kan emang sejatinya amanah saya yang utama adalah di rumah. Jadi kalo udah pulang udah deh gabisa nyentuh kerjaan lagi kecuali kepaksa banget. Well saya juga enjoy being a housewife, masak dan bikin kue wkwkwkw… apalagi kalo udah weekend udah deh hihihi…

Nah.. setahun berlalu harus ada perubahan yang makin baik atuh ya. Insyaallah. (tapi sekarang siap2 cuti malah wkwkkw). Ada PR Besar yang harus dituntaskan di periode september 2017-september 2018. Apa coba? Ngejar aim sampe ke Eropa haha… ntah nanti gmana tapi since it has become my life now, I will try my best to play my roles. Mudah2an aja semuanya lancar, ada dede bayik harusnya makiiiin semangaaaat nantinya J

Advertisements

About iinparlina

Seorang Insan manusia yang diciptakan Allah dengan segala kekurangan dan kelebihannya, yang mencoba menjadi seorang yang dicintaiNya, dan salah satu cara yang dilakukannya adalah dengan menulis, membagi sedikit sekali ilmu yang dimilikinya. Meskipun sedikit, dia berharap dari yang sedikit itu, ilmu itu bisa bermanfaat untuk orang lain sebagaimana dia pun membutuhkan Ilmu untuk membuatnya bisa menjejakan kakinya di surga.

Posted on August 15, 2017, in Uncategorized. Bookmark the permalink. 1 Comment.

  1. sandia primeia

    Eceuuu, si saya pun 11-12 pisanlah, hihihi. Tetep semangat pokokna mah 😉
    Kalau kata nasehat di Buku Sinar Dunia dulu tea cing, “If there is a will, there is a way” 😛

    Sehat-sehat, ibu dan bayi, yaaa :*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s

%d bloggers like this: