Belajar menjadi Ibu manager keluarga Handal!!


 

Apa yang kebayang di benak ketika mndengar kalimat ini? Bagi yang menjalani profesi sebagai ibu pasti tahu betapa sulit dan menantangnya menjadi seorang yang mampu memanage dengan baik semua amanah dan kegiatan yang menjadi kewajiban.. baik itu ibu yang bekerja di area domestik maupun yang ibu yang juga bekerja di ranah publik. Ini para ibu yang berada di ranah publik juga harus bisa jago manage aktifitas di domestik juga kan.. karena mau ga mau hihi,  itu kan yang menjadi seorang ibu adalah ibu.

Kalo membicarakan tugas seorang manager.. emangnya apa yang di-manage oleh seorang ibu? Hayoo siapa mau jawab? Wkwkwk… well seorang ibu tak hanya memanage kehidupannya, jadwal aktifitasnya, tapi juga memanage orang-orang terkasihnya,, suami dan anak menjadi sebuah sistem kompleks yang disebut rumah tangga. ga cuman aktifitas diri, tapi juga memikirkan waktu bermain anak, kapan masak dan belanja untuk mempersiapkan asupan terbaik suami dan anak, juga memikirkan bagaimana pengaturan keuangan supaya semuanya tetap in control antara kebutuhan dan keinginan..

Tampak ribet dan kompleks ya? Makanya itulah ibu juga adalah sebuah profesi yang membutuhkan ilmu dan kekuatan. Ilmu untuknya bisa mencari bagaimana memanage semua amanah dan kewajibannya dengan efektif, efisien, dan optimal. Kekuatan untuk stay happy, stay strong, stay calm, stay professional.. kekuatan yang bersumber dari motivasi terkuatnya menjadi seorang ibu.. kekuatan yang diperolehnya dari Allah lewat amalan-amalan yang membuatnya tetap sadar akan peran Allah di atas segalanya,juga dari cinta yang didapatnya dari yang terkasih,, suami dan anak….

Untuk bisa menjadi seorang manager handal? Ya itu tadi,,, ilmunya, juga kekuatannya harus memadai. Profesi ibu adalah sebuah profesi yang menuntut pembelajaran maksimal yang diikuti oleh eksekusi yang harus jago karena kadang realita jauh lebih kompleks daripada teori heheh..it is a never ending learning process.  Coba aja bayangkan, teori ilmu ngedidik bayi 3 bulan, 6 bulan, 1 tahun, 6 tahun akan berbeda bukan.. sang ibu harus up to date dengan perkembangan anak dan mengimbanginya dengan respon terbaik untuk memberikan pendidikan dan pengasuhan yang tepat dan maksimal. Well yes as I said in my previous post that Allah ngasih seorang Ibu sebuah amanah menjadi Ibu tentu dengan dibekali natural skill ma keinginan belajar terus yang akan membantu proses si nurturing anak dengan baik? Tapi again, ini si keinginan akan mencari muara pembelajaran untuk membuatnya bisa mengemban amanah secara maksimal (duh banyak redundancy kata maksimal nih wkkwkw)

Nah si saya?

Beneran deh, jadi ibu teh bikin saya juga cukup jungkir balik.. selalu pengen yang terbaik kadang harus nerima kalo ternyata ideal ga bisa teraih hehe.. dan itupun dalam kondisi Allah masih ngasih saya pembelajaran satu satu.. misalnya ini pas MPASI, pengennya mah bisa nurutin jadwal yang sudah direbcanakan…tapi apa daya pas pelaksanaan kadang bikin galau hihi… (ga galau amat sih)… msalnya pas Naya di jadwal makan malah bobo, atau muntah-muntahin alpuket. Sejauh ini masih bisa ngejar buat ngasih MPASI naya langsung sendiri hehe.. tapi gatau ini sampe kapan haha… Nah kemarin-kemarin si saya Allah takdirkan untuk

Intinya si saya masih belajar belajar dan belajar… makanya ikutan IIP juga salah satunya pengen serius belajarnya hehe.

Nah,,, terkait manager lagi.. bahas ini harusnya memang komprehensif sih, karena yang dimanage ga Cuma aktivitas, tapi keuangan dll. Tapi d tulisan ini dipersempit dulu untuk membahas aktifitas aja. Managemen aktifitas dan waktu yang tersedia… paling ngga handal dulu di sini dengan harapan akan bisa handal di aspek-aspek yang lainnya.

Pertama, mau evaluasi dulu selama ini yang menjadi aktivitas rutin saya apa? Mana yang penting mana yang ngga? Mana yang tahu bahwa itu akan memberikan manfaat dan mana yang ngga.. ada juga soalnya,, meski tahu itu ga penting tapi tetep dilakuin hehe.

Tiga aktifitas terpenting saya saat ini adalah: (urutan tidak berdasar prioritas, karena level pentingnya sama)

  1. Ibadah mahdhah… ini yang jadi sumber kuat saya, yang jadi pengikat saya sama Allah, atau juga yang ngikat saya sama Naya juga sama yang di Inggris sana. Meskipun ada amalan yaumian yang jadi target,, in reality meski ada bolong2, tapi tetep diusahakan untuk bisa dilakukan.
  2. Mengasuh dan mendidik Naya: ini termasuk semaksimal mungkin ngasih asupan terbaik ASI dan MPASI, Stimulasi perkembangan kognitif, motorik, sensorik, sosial dll nya Naya dengan media yang ada.
  3. Melaksanakan amanah di ranah publik sebagai seorang perekayasa tingkat muda di BPPT.

Trus itu suaminya gimana? Prioritas dong. Tapi yang disertakan kan Cuma 3 nih.. selain itu di point no 2 mudah2n terakomodasi dalam aspek pendidikan. Maksudnya, melibatkan suami secara maksimal dalam pengasuhan Naya. Well kalo inisih ga diminta juga beliau nya juga sudah turn in sendiri. Lagipula Hihi.. per 2 Maret 2018, samudera dan benua masih memisahkan kami.

Nah tiga aktifitas tidak penting yang saya masih lakukan:

  1. . IG ma FB terutama.. Cuma scroll scroll scroll tapi cuku ngabisin waktu ternyata.
  2. Misalnya lagi butuh sendok silikon.. itu yang namanya scrolling buat cari harga termurah dengan kualitas paling oke ternyata ngabisin waktu. Padahal mah mungkin kalo cuss langsung cek out aja bisa… waktu adalah uang wkwkwk….
  3. Ngobrol di kantor yang ga ada manfaatnya.

Sebenarnya banyak habisnya di 2 point paling pertama sih..so far alhamdulillah masih kejaga selain ngelakuim 2 point itu. Soalnya kalo no 3 mah jarang juga sih karena obrolan biasanya ada aja manfaatnya.. haha.. (alhamdulillah banget ga suka nonton hahaha)

Ada juga aktifitas penting yang nyita waktu nih.. misalnya bersihin botol asi.. makanya seneng sebenarnya pake kantong asi, soalnya waktu nyuci bisa dipake maen sama naya. Tapi kan ga boleh terlalu ngandelin kantong asi juga tho.. fifty fifty deh.. sama beres-beres, nyuci setrika. Kalo masak sih biasanya yang cepet2 aja. Kalo ga sempet mau gamau beli deh hehehe.

Nah si 2 point tidak penting ini nih mudah2an ke depannya alokasi waktunya bisa dipake buat yang penting yang lainnya.

Satu point yang mau saya sorot soal dinamika adalah,, yang namanya manusia ya kehidupannya penuh dinamika. Ini si saya sekarang lagi MPASI di menu tunggal… dengan kondisi suami di Inggris.. nah.. per saya nulis ini,suami saya lagi terbang dari Londong menuju Jakarta dalam rangka pengurusan visanya. Hihi…. tentunya aktifitasnya harus menyesuaikan kalo suami udah di sini lagi..ya meskipun Cuma sebentar…dan Ummi ceunah katanya mau pulang hihi.. jadilah sebulan ini adalah miniatur my real life.. (bukan real life 100% karena suami kan masih belm beres s3 nya,, nanti kalo udah beneran balik dr UK, kembali ke reallifenya sebagai dosen baru deh)

Tapi ga ada salahnya ini si saya jadi bikin jadwal buat sebulan ke depan. Abis sebulan kayanya ganti hehehe…

03.00-05.00 QL, nyiapin makan dan MPASI naya. Shalat shubuh, mandi,

06.00-07.00 siap-siap mandi, nyiapin sarapan suami ma bekel makan, nyimpen mpasi naya di kulkas

07.00-07.30 berangkat berjuang (suami dan saya sepakat ga pake kata “kerja” hehehe)

07.30-11.30 berjuang

11.30-12.45 pulang ke rumah ngasih MPASI, ASI,

12.45 13.10 berangkat lagi

16.15 pulang

16.30 masukin asip ke kulkas, beresin botol dot, nyiapin snack MPASI Naya, ngasih MPASI,

17.00 Masak makan malam

18.00-19.00 shalat maghrib, isa, tilawah bareng Naya atau ngobrol ma suami

19.00-20.00 makan malam..

20.00 me time.. baca buku tentang pendidikan atau sejenisnya

20.30 bersihin dot susu dan ngelapin ampe kering.

21.00 istirahat

Beres-beres, nyuci, setrika, belanja akan ngambil waktu di weekend ajah

 

Manusia Cuma bisa berencana… sianya ya Allah yang Maha Berkehendak. Tapi stick dulu cobain plan ini.. ^___^ moga istiqamah

 

Advertisements

About iinparlina

Seorang Insan manusia yang diciptakan Allah dengan segala kekurangan dan kelebihannya, yang mencoba menjadi seorang yang dicintaiNya, dan salah satu cara yang dilakukannya adalah dengan menulis, membagi sedikit sekali ilmu yang dimilikinya. Meskipun sedikit, dia berharap dari yang sedikit itu, ilmu itu bisa bermanfaat untuk orang lain sebagaimana dia pun membutuhkan Ilmu untuk membuatnya bisa menjejakan kakinya di surga.

Posted on March 4, 2018, in Uncategorized. Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: