Mba Herma dan Prasasti Kebaikan yang akan terus teguh berdiri

17 Maret 2015 di pagi buta, ketika itu aku terbangun dari mimpi yang sebenarnya bukan mimpi. Menggenapkan kesadaran akan mengejutkannya berita yang disampaikan oleh Mba Fima dari balik pintu kamar. Well it is 04.00 in the morning at all… (yang saat itu adzan shubuhnya sekitar jam 5.40am). Sebuah mimpi yang memporak-porandakan kesadaran yang memberikan bukti bahwa yang namanya kematian adalah hak kuasa Allah sepenuhnya.

mb herma-iin

Mba Fima mungkin antara setengah yakin atau ga yakin menyadari bahwa kabar yang diterimanya terlalu absurd, wong jam 6pm hari sebelumnya, Mba Herma masih bercanda ria di FB tentang somay salmon. Dan akupun tak percaya sama sekali, maklum baru bangun dan memang zaman sekarang banyak sekali berita hoax yang berwujud penipuan bertebaran ga karuan.

Jadi kabar wafatnya mba herma diterima mba Fima dari Mba Lasih (yang ada di Indonesia) yang menerima kabar dari Mas Radi (suami mba Herma) yang menerima kabar dari temen mba Herma di Hawai. Jadi wajar kami tidak percaya mengingat alur informasinya pun sedemikian panjangnya. Tapi yang lebih membuat tidak percaya adalah konten berita yang menyatakan mba Herma wafat tenggelam di Pantai Hawaii.

Kami berdua pun segera mengkonfirmasi berita itu. mencoba menghubungi beberapa temen grad students dari Dept Entomologi (dept nya Mba Herma) dan

Read the rest of this entry

Grammarly

April 2015 was when I knew this tool from an advertisement displayed on the Facebook. At that time, I was aware of my condition which was so terrible in English Vinglish, so I decided to buy this annual subscription until graduation. After asking several people who apparently knew about this Grammarly, finally, I owned it and installed it in my Microsoft word. I bought it for $70 which is expensive for me but I need it anyway.

2016-03-12
It is quite a powerful tool although still the one who can improve your English is yourself. But at least, this tool helped me to correct some ridiculous mistake I made especially about preposition and identifier which always become my problems since forever ahaha.
So the subscription will be over on April 27th which I expect I will be at the safe condition at that time (I hope), since I will have my final exam at April 11th.

And the funny thing about it that I found today was the fact that it has some conflict with EndNote application that I installed too..another powerful tool that can make your life become easier hihi.

Well, I should enjoy this application until it ends next month.

Menolong Agama Allah

Pagi ini alhamdulillah, dikasih kesempatan Allah untuk masih memiliki berbagai kenikmatan, serta masih punya kesempatan untuk berpikir tentang kehidupan si saya yang officially menua day by day hehehe. So, I found this video from Dr. Zakir Naik about how he has amazing memory to remember so many thing including Al Quran. But it is not what I want to say or think here because you can see the video by yourself (ini linknya: https://www.youtube.com/watch?v=1HfLilX-oJA).

The first answer he gave in that video was this ayat: “Jika Allah menolong kamu, maka tidak ada orang yang bisa mengalahkanmu. Jika Allah membiarkanmu, maka siapakah gerangan yang dapat menolong kamu selain dari Allah. Karena itu hendaklah kepada Allah saja orang-orang mukmin bertawakal.” (Quran surat Ali Imran ayat 160)

But then, this Ayat reminds me on this ayat:

وَلَيَنصُرَنَّ اللَّهُ مَن يَنصُرُهُ إِنَّ اللَّهَ لَقَوِيٌّ عَزِيزٌ

Artinya : “Sesungguhnya Allah pasti menolong orang Read the rest of this entry

Cakeeeeeeuuup

image

Suka banget sama Jurnal ini.. seriously

Halaqah Tahsin for Indonesian Youth ^_^

Subhanallah walhamdulillah. Nothing proper that can express my gratitude for the chance that Allah gives to me. Because it is beyond the way I expect, beyond the happiness that fulfilling my heart now. It is just because Allah chooses this way and I am sooo happpyyy about that.

quran 1

I started this activity with Teh Arin and Alm Mba Herma by performing the halaqah that is discussing the basic thing in our life. I remembered the first topic I presented was about the ways we interacted with Quran. But then when Ramadhan comes, we switched the halaqah into tadarus Quran. So, we have a session every day to read Quran. Each of participants has 4 minutes or so to read Quran for 1 hour every morning from 7 to 8am. In the end we cannot khatam, only 15 juz that we finished. But it was a wonderful time I have with those wonderful children (I think I will write this tadarus thing separately later).

Observing that Tadarus program has been successfully performed and increased the enthusiasms Read the rest of this entry

Allah akan menuntunmu

Banyak banget hal yang pengen dituliskan namun waktu yang dimiliki terbatas banget. Bukan apa-apa, tapi ini jadwal pra-defense yang akan menentukan si saya lulus Mei atau ngga udah hampir ada di depan mata… dan sekarang si saya lagi memperjuangkannya. Udah ga bisa ngejar odop one day one post tapi ya sudahlah karena juga tulis menulis ini memang tujuan awalnya lebih ke kepuasan pribadi.. Tapi sebenarnya isi kepalanya lagi banyak banget yang mau ditumpahkan.. termasuk di antaranya adalah refleksi diri mengenai beberapa kejadian yang terjadi akhir-akhir ini yang menimpa salah seorang saudari di asrama dulu.. yang lainnya adalah notulensi kajian yang iin dapatkan onlen dr yutub, serta notulensi halaqah terakhir yang sangat menarik tentang bagaimana menjadi pejuang pena.

But di balik menumpuknya tulisan-tulisan itu di kepala, ini yang urgen banget pengen ditumpahkan adalah tentang bagaimana Allah mengabulkan doa orang-orang yang memohon petunjuk..

allah akn mnuntunmu

Akhir-akhir ini banyak melihat meme di instagram yang bertajukan perubahan. Misalnya satu yang berbunyi “Berubah menjadi lebih baik itu adalah mengenal Allah lebih dekat”, dst. Ada banyak heheh.. instagram iin sekarang memang lagi banyak follow akun-akun sejenis itu, jadi agak bertebaran di hp yang membuat saya makin nyaman ga pegang FB hehehe. Well, hp yang selalu saya bawa ke kampus cuma punya 2 sosmed: instagram dan wordpress.. so FB ga pernah dibuka di HP dan itu pun sekarang udah deaktifasi, ga tau akan tahan berapa lama si saya deact ahahha.

Oke balik ke laptop. Jadi begini, salah satu resolusi si saya di tahun 2016 adalah Read the rest of this entry

Titik-Titik Cahaya Kesempurnaan

Berdiri kau di sini,

sepi dan sendiri menatapi titik-titik cahaya kesempurnaan yang dilukis dengan keagungan

berdegup kencang jiwamu menatapnya satu satu mengenalinya lambat-lambat

skyconst

Maha Kuasa Dzat Pencipta semesta

yang membuat Rigel menari mengerdipkan bulu lentiknya yang cantik, menarik Aldebaran yang merasa teriris sepi di balik cahaya Betelgeuse yang meratap sendu

yang membuat Procyon bangkit dari peraduannya dan mengajak Capella menari bahagia bersamanya

Maha Kuasa Dzat Pencipta alam raya

ketika tanpa malu-malu Polaris berpendar menguasai titik pusat utara menafikan Sirius yang sebenarnya tidak kalah cantik dan Regulus yang cahayanya menentramkan..

dan lambat-lambat Spica dan Arcturus mulai melebarkan sayap ketika Antares dan Altair masih tenang dalam peraduan mereka…

Maha Luar Biasa sang Pencipta…

ketika kegagahan orion tetap menjadi pusat mata memandang namun kecantikan Cassiopea tetaplah mempesona

Wahai jiwa yang mencari resonansi-resonansi bahagia yang dipendarkan kemilau titik-titik cahaya kesempurnaan..

Ketika Tuhanmu mampu mengatur kecantikan mereka sedemikian rupa, maka mudah bagiNya mengatur jiwamu yang tak berdaya karena tak ada satupun yang luput dari pengawasanNya…

Wahai jiwa yang bersembunyi dari pahitnya kenyataan yang mungkin terjadi.. dalam hati kau sebenarnya mengetahui dengan pasti bahwa dirimu adalah bukti gubahan cerita keagunganNya yang terpahatkan dalam setiap jengkal cahaya yang terlukis di kemilau langit

Kau mengetahui dengan pasti bahwa sepanjang kau bertumpu pada keindahan yang dijanjikanNya, maka semuanya akan baik-baik saja…meski hati kecil itu tetap tak bisa mengenyahkan rasa-rasa alami yang dimiliki manusia.. resah.. gundah namun juga bercampur dengan rasa penasaran yang diaduk pasrah bersama kupu-kupu yang menari dalam hati..Namun tak mengapa karena kegundahan ini bukti nyata ketidakberdayaan hatimu dan kau mengharap karuniaNya..

Kau mengetahui dengan pasti bahwa setiap gugusan di horizon cakrawala yang membuat matamu berbinar penuh cahaya adalah karya indah yang digubahNya juga untuk menunjukan bahwa apa yang selalu Dia ciptakan adalah yang terbaik.. demikian pula dengan takdirmu..

Kau mengetahui dengan pasti betapa detailnya Dia meletakan Rigel di antara Betelgeuse dan Aldebaran, berpadu dengan Alnitak, Alnilam, dan Mintaka yang membuat Orion sedemikian gagah perkasa..

Kau mengetahui dengan pasti betapa indahnya pendar Polaris berpadu dengan gugusan Cassiopea yang Dia tunjukan kepadamu semata untuk membuatmu yakin bahwa Dialah Sang Penguasa yang Berkehendak yang Maha Mengetahui dan Maha Menyayangi..

Kau mengetahuinya… karena tak hanya di langit Dia menggubah keindahan, tapi rangkaian puzzle kisah hidupmu pun adalah sebuah keajaiban yang menjadi satu cerita Betapa Maha Pemurahnya Dia kepadamu meski ada saat kala kau berpaling dan tak peduli…

maka yakinlah di depanmu ada sebuah keindahan karya seniNya yang lain yang diciptakan hanya untukmu.. hanya keyakinan yang mungkin akan membuatmu lebih mudah memahami karena sebenarnya kisah di langit saja cukup bagimu

 

 

menatap nanar layar kelap kelip (sebuah puisi tentang bakteri)

Menatap nanar ku terpaku tak bergeming

dalam kelap kelip layar digital yang menampilkan keindahan sebuah fenomena alam

yang coba kugubah dan kuartikan menjadi suatu penjelasan-penjelasan yang sekiranya dapat membawa manfaat bagi peradaban..

menatap nanar ku tediam terhenyak merenung

mencoba memperkerjakan isi kepala untuk mencoba mengerti apa yang terjadi

mencoba memahami dan mencari apa yang ingin Allah ajarkan padaku melalui kurva-kurva ini

menatap nanar ku terdiam mencari segala kemungkinan yang ada

akan beberapa noktah yang tidak kuduga sebelumnya…

mengapa mereka begitu mengapa tidak seperti ini

hal itu yang menari-nari di sudut kepalaku

menatap nanar ku dibuat

mengenang apakah ada yang salah yang telah kuperbuat

sehingga mereka tidak mau bekerja seperti yang kuimpikan

sehingga rasa ragu ini menyergap hatiku

apakah aku akan bisa pulang tepat waktu

ada suara suara dalam kepalaku untuk mengatakan “alatnya yang salah-alatnya yang salah”

Tapi dibalik tatapan kosongku menatap pixelpixel itu kelap-kelip

aku tahu Allah selalu tahu yang terbaik

Allah selalu tahu yang terbaik..

pasti ada hikmah di balik kurva-kurva warna warni itu

yang menyatakan betapa kerasnya mereka bekerja di dalam sana

demi seonggok buku bernama tesis dan secercah pengetahuan yang akan kubawa ke tanah air

wahai bakteri-bakteri ku

telah banyak orang pintar di muka bumi ini bekerja dan mempelajari betapa kompleksnya engkau

Betapa tidak terduganya para perilakumu

Betapa luar biasa pekerjaanmu…

ada teori di kepalaku tentang bagaimana kalian bekerja tangguh…

dan aku sangat berharap teori yang kugubah syahdu untuk kalian akan meluluhkan hati kalian untuk bekerja sesuai asaku…

kumohon… jika memang kalian tidak mau… hanya Allah saja tempat kuberharap untuk memberikan petunjuk berupa penjelasan itu…

kumohon..

 

(btw geli2 sendiri bikin puisi tentang biogas consortium bacteria yang lagi si saya pekerjakan di dalam respirometer. Pagi ini agak terhenyak karena di hari ke 6, beberapa datanya masih belum sesuai dengan harapan)

 

Alhamdulillah eureka ^_^

image

Hihi.. Alhamdulillah. I remembered my professor once said that the parameter I proposed has not yet been explored before. At that time i said that only because of the literature review i have done. And today it seems I found the reason from the calculation why this matter. Now, just trying to prove it experimentally.. ^_^

Alhamdulillah puji syukur ke hadirat Allah Yang Maha Pintar, Maha Mengetahui Segala sesuatu dan Maha Pemberi Petunjuk.

Semangaaaaaaat iiiiiiiin

Dua pekan tanpa whatsApp

Sekitar 2 pekan yang lalu, si saya memutuskan untuk meng-uninstal WhatsApp dari hape. Judul alasannya memang udah jarang banget muncul di grup karena sebagian besar penggunaan wa ini memang didominasi oleh grup. Komunikasi pm antara temen sudah jarang menggunakan aplikasi ini, jadi mayoritas adalah percakapan grup. Dan somehow, karena saya cuma buka was ap setelah pulang dr kampus jadi kadang juga agak susah catch up dengan percakapan yang sedang berlangsung.

Jadi akhirnya di uninstall deh ^_^. Efeknya agak mirip dengan ketika memang tidak akses fb cuma tidak sesignifikan jauh2an dr fb hehehe..Jauh2an dari FB lebih bikin adem hati. Bukan berarti wa atau fb memberikan efek negatif dalam hidup iin, tapi ada saat2 di mana ga akses malah bikin adem hati. Tadinya akan uninstall seterusnya, but sekitar sepekan setelahnya si saya install lagi. Hanya berselang 20 menit diuninstall lagi hihihi..

Jadi inget tausiyah ustad salim a fillah bahwa ada hal2 yang jika dilakukan terlalu sering maka akan menimbulkan efek yang kurang baik.  Beliau sih sebenarnya menyampaikan contoh makan di tempat mertua, hehehe.. katanya kalo keseringan nanti malah ga bagus wkwkkw.. (video tausiyah ini akan iin upload later ^_^ dengan kisah yang mau iin share hehehe).

Akhirnya, hari ini memutuskan install lagi, karena memang nampaknya harus melakukan kontak lagi d beberapa grup hehehe.. termasuk mencari info tentang siapa direktur PTL yang baru untuk melaporkan update research di sini. Bisa liat email sih, tapi was ap grup PTL adalah yg plg update.

Tapi mungkin akan uninstall lagi hihi.. let see..

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 131 other followers