Blog Archives

Tribulasi Emosi

Jadi begini,..yang namanya manusia, dalam kondisi keimanan sedang naik maupun turun, setan dan hawa nafsu tidak akan pernah berhenti mengganggunya.. bentuknya macam-macam, mulai dari keengganan yang muncul terhadap aktifitas-aktifitas yang sebenarnya akan membawa dampak barakah lebih atau bahkan ekstrimnya mengajak melakukan kemaksiatan..

Trus hubungannya si saya nulis paragraf pembuka ini dengan judulnya? (biasa random sakadaek hehhehe)

Di sini (Amerika:red) ada banyak hal yang menguji kesabaran. Mulai dari rasisme diskriminasi agama yang saya rasakan bahkan langsung dari roommate bahkan hingga kisah-kisah lucu yang ada di departemen. If you expect a country like US to be so totally perfect then you can be disappointed..emang negara mana sih yang perfect? ga ada juga tho.. tapi ya.. gitu deh ahahha..

can-botox-stunt-your-emotional-expression

Kemarin teh sepanjang perjalanan udah merenung gitu supaya si saya tidak jadi pribadi yang lebih bisa merasakan kekurangan tapi lebih fokus kepada kelebihan yang diterima. Artinya lebih syukur nikmat!!! Jadi inget obrolan ma Mufti pas dulu ada acara study tour ke Bandung, bahwa manusia pada dasarnya lebih bisa melihat titik legam di tengah kertas putih yang bersih. Too obvious to notice. Tapi kalo kita bisa manage itu, insyaallah ganjaran Allah buat orang yang selalu mensyukuri nikmat adalah jelas.. clear like crystal.

Jadi tulisan ini dibuat terutama buat yang nulis, supaya selalu mengutamakan bersyukur daripada terlalu berpikir pada kekurangan. Pola pikir yang selalu menjurus pada kekurangan ini emang harus dimanage dengan baik. Bukan apa2, lama2 jadi menjalar ke hal2 lainnya yang lebih substansial. Coba liat contohnya adalah tingkah iin ketika nyari literature, terus merasa kurang, padahal buku dan jurnal yang udah didonlot udah seabreg dan belum semuanya dibaca juga. Fokus ke yang ga ada dibandingkan fokus sama apa yang udah iin punya. well… alhamdulillah kalo soal urusan finance mah ga gitu mikirnya (maklum terbiasa dengan apa yang ada ^_^).

Si saya teh kemarin lagi semangaaaat banget.. untuk pertama kalinya sehari bisa namatin baca 5 chapter disertasi. Biasanya mah suka jadi tipikal yang multitasker dan easily get distracted. Tapi kemarin si saya teh beneran bisa manage dengan sangat indah dengan metode 30 menit baca 10 menit break dengan bantuan software bernama “timer” (halah naon coba). Duh saking semangatnya sampe2 senyum2 sendiri gitu di jalan serasa menemukan titik cerah ini si riset mau dibawa kemana.

Tapi liat hari ini, apa yang dibaca kemarin ketika dipresentasikan ternyata tidak membuahkan kepuasan. jadinya… down.. males.. ga produktif kayak kemarin jadinya..hiks hiks..

makanya ini ditulis pengen banget mengenyahkan rasa ini. kali aja abis nulis ini bisa semangat lagi.

 

Piuh legaaa..(meskipun masih ada unek2nya). serius ini tadinya agak bete2 gimana gt.. duh.. pengen banget jadi figure dewasa yang bisa bersikap tenang ga panikan, dan tetep bisa cool meski kondisi emosi sebenarnya udah kayak roller coaster. Habis ini masih harus dealing with difficulties on communication… itu cas cis cus englishnya diperbaiki neng.. kali aja kondisinya membaik.

aamiiin

Advertisements