Blog Archives

nasehat “itu” lagi,, hehe

Nasehat itu lagi….

Tidak menyesalkan mengapa nasehat sejenis seperti ini kembali mampir di telingaku, karena memang orang2 pun akan berpikiran masa bahwa usiaku adalah usia yang tepat.. dan akupun tak menyalahkan mereka yang mau berbaik hati menyampaikan nasehatnya…

Ceritanya, dalam suatu sore yang teduh, ketika pekerjaanku udah beres, namun kaki ini belum akan beranjak dari tempatnya.. ntah karena kebiasaan ngantor mpe malem atau apa,, tapi yang jelas, kesempatan di kantor bersama Bu Muti dan Pak Syaeful mengantarkanku pada perbincangan yang menarik itu… sebuah nasehat kehidupan yang keluar dari orang yang telah berpengalaman.. semoga sharing info ini tidak membuat berpikir macam-macam… haha…

“iin,, sekarang udah kerja kan?? Udah mulai mapan lah ya??..” itulah pertanyaan pembuka yang dilontarkan Pak Syaeful. Aku pun menjawab sambil bercerita (hehe.. kebiasaan ini mah, jadi panjang)

“Bapak mau cerita..dulu Bapak pemuda yang sangat aktif. Aktifnya di KNPI sih.. saking aktifnya usia sudah nyampe 30 ga kerasa,, akhirnya baru sadar kalo udah tua, dan mulai memikirkan berkeluarga” (haha.. ketebak deh arah pembicaraannya….^_^)

“ada sedikit penyesalan di hati Bapak kala dulu kenapa terlambat menikah… sekarang yang Bapak rasakan, anak 4,, tapi masih kecil-kecil, namun usia udah senja, udah mulai kepayahan capek, udah mau pension malah.. “

“mumppung Iin masih muda, udah mulai mapan, punya penghasilan sendiri. Maka cobalah memikirkan untuk berkeluarga segera,, jangan sampai terlambat. Kalau nikah muda, nanti kalo iin udah nyampe usia Bapak, nanti anakmu udah kuliah, gabingung nguliahin..”

“Ya,, Alhamdulillah Bapak juga mensyukuri apa yang ada, ini hanya sekedar nasehat buat Iin dari yang tua buat yang muda.. Bapak doain iin aja semoga bisa segera berkeluarga”

Hohoho,, sebuah nasehat yang sangat tulus dari Bapak yang baik hati ini, dan aku Cuma bisa mesem, gatau jawab apa.. “mohon doanya yang terbaik aja Pak..”

Sang Bapak menambahkan “ya,,, asal iin tau agamanya baik, sholeh, dan bisa mimpin,, disegerakan aja,, jangan lama-lama..” aku melongo “maksudnya Pak?” “ya.. siapapun orang dekat yang iin anggap cocok,,jangan lama-lama,, nanti kalo dilama-lamain banyak gangguan in”

Begitulah obrolanku bersama si Bapak.. hahaha.. jadi membuatku berpikir lagi seeh.. hoho..lets see deh. Cuma teringat tausiyah seorang ukhty “bukan dengan siapa in, tapi bagaimana caranya”.. nah lo nah lo…

Bu Muti, mungkin ingin menimpali, tapi terlihat sibuk dengan dokumen2 kerekayasaan yang dikerjakannya.. hoho,, smangat ya Bu..

Yoo.. itu saja cerita menarik yang terjadi sore ini—mudah2an manfaat, kalo bukan buat saya ya mungkin buat kalian.. makanya ayo segerakan.. hehehehe ^_^