Potensi Bahaya Anime dan Manga yang Didukung Pesatnya Teknologi Informasi bagi Pendidikan Anak, Remaja, Bahkan Dewasa

Di zaman tahun 1990-an kala si saya masih kanak2, dan menikmati berbagai tontonan anime yang disajikan di televisi saya ga pernah berpikir bahwa sebenarnya anime-anime itu sebenarnya berada pada level “bimbingan orang tua”. Sekarang si saya udah gede banget (gamau disebut tua), dan ada hal2 yang menjadi perhatian bahwa ternyata sebenarnya anime2 itu kenapa ada di level BO karena emang ga sepenuhnya aman dicerna oleh otak anak2. Butuh penjelasan dari orang tua yang bisa mengarahkan anime2 itu justru menjadi inspirasi dan memang hiburan sesuai dengan kadarnya. So, tulisan ini dibuat sekedar share pikiran saya untuk mengantisipasi bahaya yang ada di balik produk2 tontonan tersebut. Well kalo mau nganalisis jauh sh sebenarnya kayak sinetron atau berita juga ada aja bahayanya, tapi sengaja saya tulis khusus tentang anime terkait bahwa banyak anak yang dibiarkan nonton sendiri tanpa bimbingan orang tua, dan bagaiman pengaruh teknologi informasi memperkuat dan bahkan menguak potensi bahaya ini. Kalo bicara zaman dulu, maraknya manga shoujo romantic yang beredar di kalangan anak sekolah mungkin bisa disalahkan sebagai salah satu alasan mengapa pacaran jadi semakin marak. Zaman sekarang? Potensi bahayanya ga Cuma dari manga2 yang biasa beredar, tapi juga dari follow up terkait dengan teknologi informasi yang kini semakin mudah untuk diakses.

Sebenarnya ga polos banget si saya juga ding. Ada 2 hal yang saya perhatikan kala saya masih kanak2, Cuma memang ga terlalu ambil pusing karena saat itu otaknya terlalu akademik, jadi ngerasa hal2 kayak gitu ga terlalu penting. Hal pertama yang saya perhatikan ada pada kartun Sailormoon. Siapa sih yang ga kenal Sailormoon? Film yang satu ini beneran pernah jadi favorit saya, tapi Cuma pas kanak2 aja. Udah ga lebih. Nah di seri film ini mungkin ada yang inget bagaimana adegan perang sailor Galaxia di seri paling akhir dari Sailormoon. Saya saat itu Cuma mikir, apa perlunya sih naked pas perang, heheheh. Tapi ya udah, udah lama, trus lupa, ga perhatikan lagi sampai akhirnya tulisan ini muncul.

Hal kedua adalah anime yang saya suka bahkan ampe sekarang. Meskipun buat anak kecil, tetep we, suka da bagus. Anime karya Clamp emang terkenal bagus2 gambarnya. Anime apakah yang saya maksud ini? Jawabnya adalah Cardcaptor Sakura. Suka banget sama Syaoran hahahah… well. Buat anak2 sebenarnya ceritanya emang asyik, ga terlalu punya sifat endanger lah.. hahaha.. toh cerita romantis antara Syaoran dan Sakura juga bagi saya ga terlalu obvious. Cuma ada di ujung cerita aja sama di movie nya. Tapi ternyata dulu pernah mikir sih sebenarnya pas Sakura menyatakan suka nya sama Yukito, trus Yukito jawab kalo dia suka sama orang lain. Dan Sakura tahu kalo orang yang disukai Yukito adalah kakaknya Touya. Nah, awalnya Cuma heran doang. Tapi ga terlalu ambil pusing, tapi kemudian di CCS star yang berisi episode2 Sakura meng-convert semua kartu Clow jadi kartu Sakura, inget banget ada episode2 di mana Yukito ma Touya nunjukin rasa sayang dan proteksi mereka terhadap satu sama lain. (inget pas tangan Yukito tiba2 transparan? Atau ketika Touya ngasih sebagian energinya supaya Yukito ga hilang?). well.. belakangan (sebut pas di kampus) tahulah kalo itu sebenarnya adalah bentuk shounen-ai antara dua orang laki2.. kasarnya mah hubungan sesame jenis alias homoseksual. Dan yang kayak gitu ada di kartun kesukaan si saya? Hmmmm….

Asalnya ga terlalu ambil pusing si sayanya. Tapi menyimak makin ke sini, kayanya generasi sekarang mah gabisa dilepas gt aja. Bukan apa2, jaman si saya, internet ga terlalu masuk desa. Akses smartphone ga ada. Bahkan si saya baru pake computer aja pas kelas 3 SMU hahhaha.. saking terbelakangnya Cianjur. Nah apa hubungannya? Bagi anak2 yang lagi berkembang aspek kognitif otak dan rasa ingin tahunya terhadap sesuatu, mereka bisa mudah mengakses mas GOOGLE dan mencari info yang mereka butuhkan. Bagi orang tua yang tidak melakukan bimbingan komprehensif, aka nada potensi bahaya yang mengancam anak2 tersebut. Karena apa? Karena info yang ada di internet butuh filtrasi habis2an. Ciyus. Kalo salah masukin keyword aja, yang tampil bisa beda. Coba masukin key keyword sailormoon, mungkin halaman pertama GOOGLE mah masih aman. tapi kalo dilanjutkan pencariannya, malah2 bisa nyasar ke tempat yang aneh2.

Kalo dari segi content, memang ada konten anime yang memang dari sononya butuh BO, sebutlah Shinchan, Doraemon, dll. Sekilas kayak gapapa, padahal mah sebenarnya kalo ga diantisipasi, bisa bahaya. Doraemon menceritakan kisah Nobita yang well, sangat tidak patut ditiru.. daya hayal pencipta Doraemon yang keren sebenarnya oke, tapi kalo nanti diterjemahkan bahwa sama anak2 bahwa ada kantong ajaib, pintu ke mana saja secara mutlak, well bimbingan dan penjelasan dr orang tua di sini sangat signifikan. Imajinasi2 yang distimulus berbagai kartun (ntah Jepang ataupun lainny) sebenarnya mungkin baik, kecuali emang dari sononya mereka punya niat jelek buat ghazwul Fikri atau merusak pikiran anak2 atau bahkan yang udah dewasa sekalipun. Kalo Shinchan, seingat iin, di Jepang malah peruntukannya bukan untuk anak2, karena ada banyak hal yang berbau pornografi. Tapi saya ga terlalu nyimak karena emang ga suka.

Warning ini sebenarnya ga Cuma berlaku buat anak2, karena pangsa pasar anime dan manga juga ga Cuma buat anak2 di bawah 12 tahun kan. Bagi orang segede saya juga masih bisa berdampak dan bisa jadi dampaknya sangat signifikan. Apa contoh? Anime atau manganya Hikaru No Go dan Naruto. Nah lo?

Si saya suka Hikaru No Go dari animenya yang beneran ditonton tiap hari setiap jam setengah 6 sore pulang sekolah. Hehhehe.. baguuuus bangeeeet, bahkan sampe sekarang masih suka. Hehehe.. suka sama siapa? Akira Touya of course. Hehehhe.. kalo merhatiin si saya ini sukanya sama tokoh ke dua mulu hehehe.. Syaoran dari CCS dan Akira Touya dari HNG, bisa nebak siapa yang saya suka dari Naruto? Yup, benar,. Sasuke Uchiha of course.. si ganteng yang jadi criminal hahhaa. Kedua manga dan anime ber-genre Shounen ini memang bagus. Dan jujur si saya suka HNG daripada Naruto, bukan apa2 Naruto kepanjangan uy. Heheheh… butuh effort banget baca atau nontonnya. Dulu pas di Cianjur kan Cuma bisa nonton Hikaru aja di TV, nah pas di kampus, ada tuh komiknya di salah satu kamar di asrama. Dan ntah berapa kali khatam baca ceritanya, sampe apal di luar kepala. Kalo Naruto, ga nyimak banget apalagi yang shippuden. Si saya Cuma nonton yang session 1 full sampe Team 7 tanding ma Orochimaru. Udah gitu ga pernah nonton dan nyimak kelanjutannya, sampai belakangan (pas d US, karena kayanya Naruto ini booming banget di sini) saya akhirnya tahu kalo yayang si saya jadi Villain heu. Dan katanya bulan depan udah mau tamat.

Dibandingkan dengan Sailormoon, atau CCS, manga dan anime HNG ga ada tentang romantis2nya. Amaaan.. dan muatan moralnya kentara banget. Tentang semangat seorang anak bernama Shindo Hikaru yang belajar catur jepang bernama Igo. Tapi ternyata oh ternyata, katanya buat yang jeli dan sensitive, ada muatan shounen ai nya.. ceunah.. dan tadaa.. kalo didukung dengan teknologi google, dan masukin keyword yang menyandingkan 2 tokoh utama cerita Shounen, maka jangan heran kalo kemudian mas Google mengarahkan pencarian anda pada website2 yang berisi tentang cerita2 romantis antara dua orang cowok (alias Boys love/Shounen Ai/ atau parahnya y**i).. Ngurut dada deh kalo ga hati2 ngeklik. Sebenarnya ga penting banget sih browsing tentang anime, tapi bagi yang ketagihan mah bisa jadi potensi bahaya emang. Makanya syukuran banget sama Menteri KOMINFO kita yang mem-ban situs2 manga di Indonesia. Bukan apa2, zaman sekarang mah ngeri ah. Kalo Naruto sih, yang harus diawasi sebenarnya konten violence yang menjadi porsi yang besar dalam ceritanya. Kalo dari pesan moralnya sih, sejauh yang si saya tangkap, tentang bagaimana kita menjaga arti friendship. Meski ternyata arti friendship antara Naruto ma Sasuke buat segolongan orang bisa diartikan lain heu.

Pada intinya, sebenarnya memang yang namanya warning ini bisa berlaku buat siapa aja. Tapi buat yang berpikir membiarkan anaknya nonton anime atau baca manga tanpa ada bimbingan penjelasan dari orang tua atau yang lebih dewasa, dengan kondisi sekarang yang lebih mengawatirkan dibanding era 90an zaman saya hip hip hura, kadarnya kok agak2 ngenes gmana2 gt, mending mencegah daripada mengobati.

Mungkin ini mah otaknya kita aja yang udah terkena polusi atau gmana sampe bisa berpikir ke arah sana, tapi dengan arus informasi yang sedemikian pesat di zaman sekarang mending bertindak dan antisipasi bukan? Da emang dulu mah internet ga terlalu booming kayak sekarang yang memungkinkan setiap orang bisa akses dengan mudah. Kalo banding2, ini si saya sama ponakan iin yang kelas 1 SD aja, dia udah megang computer dari sejak kelas TK, si saya baru SMU. Ponakan si saya yang lainnya, punya HP pas kelas 1 SMP, si saya nyentuh HP pas mau masuk kuliah. Zaman teknologi yang pesat ini kalo dioptimalkan memang kan jadi potensi yang luar biasa, tapi kita juga mesti awas dengan potensi bahayanya.

 

 

 

Advertisements
  1. iiin kesukaan kita mirip pisaan. dari manga, anime, film,, genre yg kita suka setipe :)))

    saya juga suka banget manga jepang dari dulu. pas sd mulai ngoleksi komik sampe selemari. mulai dari sailormoon, doraemon, kungfu boy, sampai beraneka serial cantik. hehe. sekarang udah banyak yg ilang sih. dan dulu gak nyadar juga bahayanya mereka. efeknya mungkin masuk ke alam bawah sadar juga, tapi masih dalam taraf yg bisa dikendalikan. nanti kalau punya anak, musti bisa ngasih antibodi yg kuat nih dengan kondisi gadget yg berseliweran di mana-mana dengan segala kemudahan akses internet saat ini. karena meski internal keluarganya udah dikondisikan lingkungan yg steril banget, tapi di luar sana lingkunganlah yang akan paling sering memapar mereka dengan bebas. dan orang tua gak akan bisa jadi bodyguard mereka setiap saat.

    • iin masih belum lepas dari menyukai manga, anime, dan jdorama teh sampai sekarang hiks…
      sepakat teh sama komen teteh…
      tantangan zaman sekarang pasti berbeda sih (sudah kodrat juga). dan imunitas nya tentu juga harus dipertebal lagi…
      iin mngkin belum punya riil pengalaman jagain anak sendiri, tapi subhanallah ngejagain ponakan jg jadi tantangan sendiri…
      iin pernah diliatin Murabbiyah iin ketika anaknya maen game d hape, padahal gamenya game netral tentang catur, tapi trus ada link menuju ke arah web adult gitu..

      semoga kita semua dan generasi2 berikutnya diberikan penjagaan extra ^^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: